Let’s Talk About Music – Asiknya Karya Musisi Indie

Sebenernya banyak topik yang pengen saya bahas sebelum ini, cuman berakhir jadi draft setengah jadi aja. Sepertinya moody masih jadi musuh terbesar buat nulis, meskipun buat sekedar blogging, hehe. Nah kemaren ada aja yang menstimulus buat bahas musik. Kenapa musik? Karena emang suka dengerin, itulah kenapa salah satu sebab saya suka dunia audio portable, ya karena buat dengerin musik juga.

Bicara soal selera, musik yang saya denger cukup random. Bisa aja tiba-tiba pengen dengerin lagu pop, loncat lagu dangdut koplo. Enak-enak dengerin Trivium, mendadak pindah dengerin Charlie Puth. Saya gak mengkotak-kotakkan aliran kesukaan saya, karena buat saya musik itu buat melepas penat, jadi apa yang enak, yauda di dengerin aja langsung. Gak harus jadi die hard fans satu aliran musik. Efefknya saya sering juga ketinggalan hype musik, karena masih ngerasa enak/nyaman sama musik yang lagi di dengerin. Baru dengerin musik itu setelah beberapa bulan kemudian, dikala uda mulai meredup di pasaran. Ya gapapa sih, itung-itung menyeimbangkan pendapatan si musisi dikala sudah jarang orang suka, haha tinggal saya aja gitu yang streaming.

Satu apresiasi tersendiri saya kasih buat pelaku musik indie. Mereka hidup di kolam mereka sendiri, punya pasar sendiri. musik mereka seringkali unik, kadang juga membawa pesan tersendiri, akhirnya menciptakan pasar mereka sendiri. off air mereka hidup, meskipun jarang tampil di media komersial. Meskipun saat ini sudah cukup banyak pelaku indie yang tembus pasar komersial sih. Scene indie bukan berarti karya mereka gak enak ya, mungkin emang kurang komersil aja untuk pasar global. Entah karena pesan yang mereka bawa di lirik-liriknya, penampilan mereka, dsb. Dengan aturan media yang beitu ketat, baik di televisi maupun radio, membuat mereka harus bersabar untuk tampil di khalayak luas. Beruntunglah sekarang banyak media yang sudah bisa digunakan, seperti youtube, serta media-media lain untuk sharing karya mereka, membuat musik indie sudah tidak lagi susah ditemukan. Big thanks juga buat pihak-pihak yang juga bikin scene indie makin di kenal, semacam L.A. indiefest, dll yang juga bikin kompetisi, bikin album kompilasi, sehingga para pelaku indie bisa terus bertahan dan makin dikenal.

Nah di postingan kali ini saya pengen bahas aja beberapa musisi indie yang menurut saya asik, ya balik lagi kaya di atas tadi, mungkin yang sesuai aja sama selera saya aja sekarang. Biar gak banyak-banyak, kali ini saya mau bahas 3 musisi indie yang saya rasa punya kemiripan, entah dari lirik, atau hal lainnya, yang saya sendiri gak bisa mendeskripsikan. Kalo bingung ya anggep aja, saya bahas random 3 musisi indie. 3 musisi itu adalah Silampukau, Payung Teduh, dan Fourtwnty.

  1. Payung Teduh

Payung Teduh Waktu Masih Utuh

Mulai dari yang paling mainstreem dulu. Payung Teduh dulu saya kenal dari 2 album awalnya. Entah ya, khas band indie, musik mereka bertahan lama, album gak update-update, hehe. Lirik mereka romantis, dan nancep banget, jadi mudah diingat. Vokal Bang Is ini yang cukup asik. Khas banget. Saya dengerin Payung Teduh gak ketinggalan-ketinggalan amat, adi hypenya masih bareng sama masyarakat. Selain vokal, musiknya juga asik. Permainan gitarnya bikin melayang, bisa diajak nyanyi gitu, gak hanya genjreng-genjreng. Tampilan juga asik, Is yang gondrong gede, bawa gitalele, bass betot gede, eyecatching. Keliatan banget saya cuman apal nama vokalisnya aja.

Setelah dengerin musik mereka, tertarik donk nonton live performance. Awal nontonnya via youtube, makin jatuh cinta. Stage act sederhana bgt, tapi selalu bisa bikin penonton ikutan nyanyi. Ketika cover lagu nurlela, dll wah, makiin tertarik deh. Sampai akhirnya pernah nonton live di Surabaya, waktu di Sutos, wii bener-bener asik. Hanyut penonton sama nyanyian mereka. Kesenangannya dirusak temen saya waktu itu yang kehilangan STNK, jadi kurang syahdu, haha. Overall, asik. Selengkapnya silahkan cek ini.

  1. Silampukau

Silampukai, Eki dan Kharis

Ini lah yang saya bilang di atas, tau ketika hypenya uda ilang. Mungkin banyak orang belum tau band ini, eh duo yak lebih tepatnya. Saya baru dengerin, setelah sekian lama musik mereka keluar. Itupun karena gak sengaja jadi salah satu related song di spotify. Doa 1, judul yang bikin saya jatuh cinta sama musik mereka. Faktor kedaerahan mungkin salah satu alasan juga, mereka sama-sama dari Surabaya, dan beberapa musik mereka juga menceritakan tentang Surabaya. Terasa dekat, ketika membahas tentang Suasana menjelang maghrib di Jl. A. Yani, atau tentang riuhnya kasus lokalisasi Dolly, dibalut musik folk dengan alunan gitar yang bisa bikin cengar-cengir sendiri.

Nah menurut saya kemampuan mereka mengolah lirik ini yang benar-benar asik. Diksinya gak spesial-spesial banget, umum, tapi semacam jarang dipakai. Coba deh dengerin judul Puan Kelana, Doa 1, Sang Pelanggan, rekamannya sederhana, liriknya juga sederhana, tapi saya pribadi seneng aja gitu.

Coba deh dengerin se album, mungkin bakal kerasa mana sih lagu yang bikinan Kharis, atau mana lagu yang dikulik sama Eki. Dua-duanya khas, asik pokoknya. Celetukan-celetukan lagunya menyenangkan. Kalau mau denger, saran aja, dengerin yang Doa 1 dulu deh, menggelitik.

Livenya cuman bisa nonton di youtube, menyenangkan kok, belum kesampaian nonton live. Ketika mereka kolaborasi di albumnya Unreleased Project punya urban gigs, wah juara deh judul Aku dan Si  Bung, featuring the hydrant. Ini kerasa banget lagunya yang bikin silampukau, tiap lagunya punya cerita. Kalo lagu sang kala, ndak tau lagi yak, tapi lebih cocok yang si bung deh buat saya. More about them, klik sini aja.

  1. Fourtwnty

Fourtwnty, Spellingnya Agak Ribet

Nah ini termasuk yang paling jarang saya denger. Baru-baru aja, karena hype filkop saya jadi dengerin. Asiknya adalah dari lirik. Kalo saya bilang, lirik mereka alien banget. Bener-bener kerasa asing. Pakai diksi yang mungkin gak kepake di konteks sehari-hari. Kalo band ini termasuk yang saya suka dari segi musiknya dulu, sambil pelan-pelan mencerna liriknya.

Coba deh, kepikir gak kata Argumentasi Dimensi? Kaya kerasa aneh aja. Fana merah jambu, enak juga didenger. Aksi mereka juga asik. Lagi-lagi duo, ketika di wawancara juga orangnya kayanya sih asik. Nilai plus kalo performer punya kepribadian yang menyenangkan.

Keliatan gak keterhubungan dari 3 musisi yang saya bahas di atas? Yap, diksi dan lirik, juga musiknya sih, haha. Ya namanya blog suka-suka, saya bahasnya juga suka-suka. Jadi kemaren sempet aja gitu mikir kira-kira musisi indie yang punya kekuatan di lirik mana aja sih dari pengetahuan saya, trus apa yang ngebedain mereka. Yap, saya emang seringkali punya random thought gini, yang kadang bikin saya punya random act juga, yang gak jarang bikin masalah buat saya sendiri, hehehe. selebihnya bisa cek sini.

Baik Payung Teduh, Silampukau, Fourtwnty, saya mikirnya mereka punya pasar masing-masing aja. Misal untuk romantis-romantisan, tentu saya yang awal pasti Payung Teduh. Di dengerin waktu ujan-ujan, wah bikin teduh beneran. Kalo buat orang-orang yang agak slengekan, tongkrongan orang warkop, yang suka ngobrol random, nah itu saya menggambarkan lirik-lirik punya silampukau. Gak perlu jadi orang necis, kekinian, dengan kesederhanaan mereka mampu bawa suasanya jadi asik. Nah kalo Fourtwenty, saya kepikirannya adalah adik-adik kekinian. Pasar modern banget. See, mereka punya pasar masing-masing, jadi wajar ketika mereka mampu bertahan di pasar mereka masing-masing juga.

Sebenernya banyak band indie yang juga asik, kaya Stars and Rabbit, Efek Rumah Kaca, Barasuara, The Adams, Sore, dll lah cuman 3 ini yang sementara nyantol di otak saya. so, dari 3 band itu, saya pilih mana? Silampukau untuk saat ini, dan bisa berubah kapan saja tergantung suasana hati. Hehehe. Buat temen-temen yang emang suka denger musik, coba lah denger band-band indie juga. Akses sekarang juga gampang. Cari yutub pasti uda keluar. Coba cari kali aja banyak mutiara-mutiara terpendam. Soalnya jujur, ketika bosen sama musik-musik yang biasa di tv ato radio, musik indie jadi penyegar di tengah kehampaan. Nah segitu aja, sekian tulisan kali ini. moga-moga bisa nulis random lagi kedepannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *